Category Website

Unsur-Unsur Website Yang Ada Pada Jasa Pembuatan Website

Untuk membuat situs web, tentu saja, elemen pendukung harus tersedia. Tanpa elemen pendukung ini, situs web tidak dapat diakses. Berikut ini adalah elemen situs web.

1. Nama Domain

Nama domain memiliki ekstensi atau akhiran identifikasi sesuai dengan minat dan lokasi keberadaan situs web. Berikut ini adalah contoh ekstensi nama domain lokal:

Untuk entitas komersial yang memiliki badan hukum

Untuk institusi pendidikan

Khusus untuk lembaga pemerintah Republik Indonesia

Khusus untuk institusi militer Indonesia

Untuk semua jenis organisasi yang tidak termasuk dalam kategori dan lainnya

untuk industri cybercafe di Indonesia

khusus untuk lembaga pendidikan yang menyelenggarakan pendidikan seperti sekolah dasar, menengah dan tinggi

Untuk entitas komersial, organisasi, atau individu yang melakukan aktivitas mereka di World Wide Web.

Selain memperluas lokasi Indonesia, ada juga ekstensi internasional seperti com, net, org, info, biz, nama, ws.

2. Web hosting

Web hosting juga disebut rumah penyimpanan database, seperti teks, gambar, video, dll dari sebuah situs web Seperti domain, web hosting juga diperoleh dengan menyewa dari penyedia layanan web hosting.

Contoh penyedia layanan hosting web:

Hostinger

3. Konten situs web

Konten situs web adalah konten situs web. Tanpa konten situs web, tentu saja, tidak ada yang ditawarkan kepada pengunjung situs web yang kita miliki. Seperti toko, situs web adalah toko yang kami miliki dan konten situs web adalah barang yang akan kami tawarkan kepada pembeli.

Secara umum, konten situs web dibuat atau dibuat oleh pemilik dan Jasa Pembuatan Website. Misalnya, situs web dalam bentuk blog yang berisi artikel atau gambar sesuai dengan tema blog. Tetapi ada juga situs web di mana konten dibuat oleh pengguna atau pengguna, misalnya, situs forum seperti, dll.

Tahapan membangun situs web:

Berikut ini adalah langkah-langkah untuk membuat situs web yang dapat Anda terapkan.

Rekayasa dan Pemodelan Informasi / Sistem

Pada tahap ini, itu dimulai dengan penetapan persyaratan semua elemen sistem dan penugasan beberapa himpunan bagian dari persyaratan perangkat lunak. Pandangan sistem ini penting ketika perangkat lunak harus terkait dengan elemen lain seperti perangkat lunak, manusia, dan basis data. Rekayasa dan analisis sistem melibatkan pemenuhan kebutuhan di tingkat sistem dengan sejumlah kecil analisis dan desain tingkat maksimum.

Perencanaan

Pada tahap ini, adalah menentukan tujuan perangkat lunak yang akan dilakukan, menganalisis persyaratan, dan mengumpulkan data yang diperlukan. Proses pengumpulan kebutuhan diintensifkan dan difokuskan, terutama pada kebutuhan perangkat lunak. Untuk memahami sifat program yang sedang dibuat, analis harus memahami domain informasi, perilaku, kinerja, dan antarmuka yang diperlukan.

Desain

Desain perangkat lunak sebenarnya adalah proses multi-langkah yang berfokus pada empat atribut yang berbeda, yaitu, struktur data, arsitektur perangkat lunak, representasi antarmuka dan detail prosedur (algoritma). Kemudian, pada tahap ini, proses desain harus didasarkan pada kebutuhan seperti yang diharapkan sebelum memulai pengkodean.

Scripting

Desain harus diterjemahkan ke dalam format yang dapat dibaca mesin. Pada tahap ini ada pembuatan kode. Jika desain selesai, pembuatan kode dapat dilakukan secara mekanis.

Tes

Proses pengujian berfokus pada logika internal perangkat lunak untuk memastikan bahwa semua pernyataan telah diuji, dan fungsi eksternal melakukan tes untuk menemukan kesalahan dan memastikan bahwa dengan input terbatas Anda akan mendapatkan hasil nyata yang sesuai dengan apa yang diperlukan.

Dan Pemeliharaan

Read More